Selasa, 25 Juli 2017

NILAI-NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL SEPATU DAHLAN KARYA KHRISNA PABICHARA SERTA IMPLEMENTASINYA DALAM PEMBELAJARAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DI MTS AL AMIN NGETOS, KABUPATEN NGANJUK

Achmad Tantowi Azis


Abstrak: Penelitian  ini  bertujuan  untuk mendapatkan  deskripsi mengenai  bentuk  nilai-
nilai pendidikan yang ada dalam novel Sepatu Dahlan karya Khrisna Pabichara. Selain itu
penelitian  ini  juga  bertujuan  mendapatkan  deskripsi  dari  proses  implementasi  hasil
analisis bentuk nilai-nilai pendidikan yang ada di dalam novel tersebut pada pembelajaran
bahasa dan sastra Indonesia.
Penelitian  ini  menggunakan  pendekatan  deskriptif  kualitatif.  Data  berasal  dari  novel
Sepatu Dahlan  karya Khrisna  Pabichara,  dan  data  dari  hasil  observasi  dan wawancara
yang  berlokasi  di  MTS  Al  Amin  Ngetos,  Kabupaten  Nganjuk.  Teknik  analisis  data
menggunakan  dua  teknik  analisis  yaitu  content  analysis  dan  Miles  and  Huberman.
Content analysis digunakan saat menganalisis data dari novel, sedangkan  teknik analisis
Miles  and  Huberman  digunakan  untuk  mendeskripsikan  data  yang  diperoleh  saat
dilapangan.
               Dari hasil  temuan penelitian yang berkaitan dengan  fokus penelitian diperoleh
hasil  sebagai  berikut:  (1)  Nilai  pendidikan  religius  dalam  novel  tersebut  ditunjukkan
lewat  prilaku  dan  sikap  dalam  keseharian  tokoh  meliputi  iman,  ihklas,  takwa,  tabah,
tawakal  dan  meyakini  sepenuh  hati  terhadap  doa  yang  dipanjatkan  kepada  Tuhan  (2)
Nilai  pendidikan  sosial  dalam  novel  tersebut  ditunjukkan  dengan  prilaku  lebih
mengutamakan  kepentingan  bersama  dari  pada  kepentingan  pribadi  dan  hidup mandiri
tanpa  berharap  pemberian  orang  tanpa  usaha  (3)  Nilai  pendidikan  moral  dalam  novel
tersebut banyak ditunjukkan dengan sikap hormat dan patuh kepada orang  tua serta  taat
terhadap  aturan  yang  diterapkan  dalam  keluarga,  nasihat  agar  tidak  berharap  menjadi
orang  kaya  dan  tidak  takut  hidup  miskin  (4)  Nilai  pendidikan  budaya  dalam  novel
tersebut  banyak  ditunjukkan  dengan  budaya  bersalaman,  hormat  dan  taat  pada  guru,
tradisi sastra  lisan, kepercayaan  terhadap hal yang magis, hukuman mondok, dan  tradisi
tahunan  berupa  kupatan  dan  punjungan  (5)  pengeimplementasian  bentuk  perjuangan
hidup meliputi rencana pembelajaran, langkah-langkah pembelajaran, metode, media, dan
evaluasi.

Kata Kunci :Nilai Pendidikan, Novel, Pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia

Share This

0 komentar: